Kaldu Alami Jamur Merang

Perhatian!! Postingan ini mengandung promosi

Bermula dari postingan siapa aku kok ya lupa hehe dia memposting kaldu alami dari jamur. Sebetulnya memang nggak asing sih buat aku pake kaldu jamur. Soalnya dulu udah pernah pake yang merk Totole.

(penampakan kaldunya pas barusan sampe

Satu hal yang bikin jatuh cinta buat beli kaldu ini adalah harganya 12 ribu 1 pack isi 30 bungkus udah gitu kalo dijual lagi juga bisa hihihi. Tapi kalo yang ini nggak aku jual lagi ah (mahal di ongkir kasian yang beli).

Sehari setelah paketan bumbu itu nyampe langsung dah dicoba buat masak. Pas kebetulan lagi nyoba2 bikin sup miso ala2 aku (yang jelas gak pake miso gak pake tofu jadi pakenya tahu putih sama nori kering aja). Rasanya sudah masuk lah yaa meski kata suami masih hambar (soalnya cuma masukin 1 sachet ya maklum isi 3gr habis itu aku tambahin 1 sachet lagi).

(kaldu jamur rasa ayam)

Ada juga nih yang kaldu ayam biasa (ini bonusan aslinya wkwkwk–plak!). Eh apa bedanya sama kaldu ayam yang biasa dijual di warung? Kaldu Halawa namanya mengandung probiotik dan rasanya nggak asin2 banget laah. Pas pokokmen…kebetulan kaldu Halawa ini aku pake buat masak tempe goreng. Enak juga tempenya (besok2 mau juga order kaldu Halawa nya).

(kaldu halawa)

Oke deh itu review habis coba dua produk kaldu alami ini. pokoknya ini dijamin aman buat anak2 juga karena kaldunya 3A Asli Alami Aman wes pokoknya siip dah.

Buat yang mau order silahkan bisa hubungi mbak Astri Aprillia di no WA ini : 081914847319

Iklan

Buka Buku : Obat Justru Membuat Kita Sakit

Kalo ini dibilang resensi buku ntah nggak cucok. Lebih tepatnya mengulas buku ini secara singkat. Iyalah kalo ditulis semua isi bukunya namanya menyalin dah.

Sebagai ibu rumah tangga yang gampang bosenan dirumah sementara sinetron isinya cerita Azab semua mana anak2 juga suka, jadilah beralih ke buku aja buat hiburan.

Buku-buku yang saya beli rata2 online. Karena toko buku jauh dari rumah. Itupun juga buku yang terhitung unik alias nggak akan mudah ditemukan di semua toko buku.

Buku yang mau diulas kali ini berjudul : Obat Justru Membuat Kita Sakit.

kok iso?

Disinilah dibahas bahwa orang selama ini banyak bergantung dengan dokter dan obat. pusing dikit?obat, sakit pinggang?obat dan sakit2 lainnya yang masih tergolong ringan pada akhirnya larinya ke obat. Obat udah dianggap dewa pokoknya.

Tanpa disadari kondisi tubuh kita malah justru jadi menurun gara2 keseringan konsumsi obat. Bukan hanya itu aja beberapa bisa menimbulkan penyakit. Memang bukan dalam jangka waktu 2 atau 3 hari tapi bisa jangka waktu 15 tahun kemudian atau 20 tahun kemudian. Itupun bukan penyakit ringan malah sudah tergolong penyakit berat seperti jantung,stroke, bahkan kanker.

Terus gimana dong masa’ gak diobatin?

Oke, obat itu diberikan jika memang kondisi badan sudah tidak bisa lagi ditolerir dan harus segera cepat sembuh. Misal kita bekerja dikantoran dimana ijin sakit hanya boleh 2 hari saja kecuali ijin karena dirawat di rumah sakit. Maka obat bisa kita gunakan itupun tetap ada aturannya sesuai dosis yang tertera dan dibantu dengan terapi secara alami. Seperti lebih diperbanyak istirahat di kamar, makan makanan yang cukup, serta perbanyak minum air putih. Lebih utamanya lagi buat pikiran benar2 istirahat dan relax. Karena pikiran yang semrawut (apa sih bahasa indonesianya ini?) juga bikin penyakit makin betah di badan kita.

Buku ini menjelaskan juga penanganan luka tanpa perlu obat luka apalagi pake diplester. Tapi memang iya luka yang terlalu lama ditutup malah nambah parah. Punya pengalaman dengan luka dimana kaki ku entah kayaknya kena alergi ikan tongkol yang bikin gatel2. Karena tangan ini terlalu kreatif dan gak bisa diam jadilah sering digaruk dan hasilnya luka di mana2 bahkan gak pede pake sandal. Mesti pengennya pake sepatu. Hasilnya malah nambah parah gara2 pake sepatu karena tertutup terus lukanya.

Dulu udah parah banget sampe dibelikan suami obat yang bikin luka cepet sembuh. Apa namanya lupa deh….Memang iya agak cepetan nutup tapi sama aja dah. Ada luka lain yang muncul lagi. Mungkin kalo orang lain udah berpikir ah pasti ini diabetes dah luka kok gak sembuh2. Cuma kata suami dulu gak usah pake tes2 gula darah pokoknya kurangi aja konsumsi gula. Akhirnya karena kesel jadilah minum teh nggak pake gula tapi kalo minum kopi tetep pake gula dikit (kalo nggak pake ntar dikira kesurupan dong bisa minum kopi pahit). Malah luka itu bisa menutup dikit2 sampe akhirnya bersih.

Buku ini juga memberi informasi bahwa lebih baik kita mendengarkan suara tubuh daripada sakit dikit lari ke dokter. Tubuh kita bisa memberikan informasi lebih akurat tentang apa yang terjadi. Apakah perlu langsung diberikan obat2an? Atau justru hanya butuh istirahat aja? Disanalah peran suara tubuh. Nggak perlu punya kekuatan super buat bisa dengerin suara tubuh. Hal terpentingnya adalah nggak ngeyel saat tubuh memberikan informasi tentang kondisi yang terjadi.

Jadi, masih mau bergantung sama obat? semua perlu dilihat kondisinya ya. Mana yang harus segera diberi obat mana yang masih bisa ditangani tanpa obat.

Buku bagus ini aku pesan online lewat FB disini yaa….

Yess sekian cerita dita kali ini besok2 bakalan cerita lagi hal2 seru lainnya….

Dari Iseng Jadilah MAKARONI MAMA INDRI

Duluu sebetulnya berencana mau jualan pulsa aja karena jualan pulsa bisa sambil ngerjakan pekerjaan rumah. Alasan lainnya karena jelas orang tetap akan butuh pulsa selama ada hp. Memang nggak ngira kalau pada akhirnya malah terjun ke dunia makaroni.

Jelas makaroni bukan makanan yang asing. Apalagi sekarang sudah banyaaak yang produksi makaroni goreng terutama pedas berlevel. Belum lagi rasanya yang nggak main2 juga harganya yang gak main2. Artinya hanya orang2 tertentu dong yang bisa beli makaroninya.

Ide MAKARONI MAMA INDRI ini memang ujug2 nongol hehe. Berawal dari beli makaroni buat dicampur di sop bahkan beberapa kali memang dibuat seblak. Eeh tiba2 Indri goreng berapa biji terus dimakan gitu aja kayak kerupuk. Indri sendiri yang bilang “jual aja ma kayak gini di sekolahku”.

(Sudah siap buat dijual neeh)

Awalnya takut2 buat nyobain jual ini karena sudah banyak bahkan pake plastik bermerek pula. Soal harga jelas dong mereka yang sudah terjun duluan harga terjangkau juga. 500 perak sudah bisa dibeli sama anak2. Tapi kenapa anak2 kurang tertarik?

mungkin udah bosen kali yee…

Nyobain beli satu dan tahu apa penyebab jajanan itu nggak terlalu dilirik anak2 kecuali anak2 yang duit jajannya dikit. Rupanya soal RASA. Makaroni yang sudah dijual soal RASA bisa dibilang hambar. Iyalah anak2 nggak melirik lagi jajanan itu.

Dari sanalah mencoba buat makaroni goreng yang rasanya enak juga murah. Sekaligus tampilannya yang menarik buat anak2 dan harga yang murah meriah.

Ada kendala?Tentu doong…apalagi sistem jualnya dititip di warung, toko dan kantin sekolahan.

(habis digoreng belum sempet dibungkusin satu2)

Pernah pas lagi laris2nya eeh tiba2 MAKARONI MAMA INDRI diletakkan ditempat yang nggak terlalu dilirik sama anak2. Jelas dah lama bahkan anak2 nggak terlalu melirik. Memang sih di toko itu sudah ada yang lain nitip makaroninya. Tapi yakin daah rejeki nggak akan kemana selagi kita terus berusaha buat mencarinya.

Terlaris dan paling cepet habis justru disekolahan Indri. 100 bungkus bisa habis dalam waktu 3 hari. Itupun ngebungkus makaroninya satu2 pake acara encok pegelinu juga (kok berasa kayak udah umur 50 tahunan aja).

(makanya kadang minta bantuin bang zain buat goreng makaroninya)

Itu dah asal mulanya terjadinya MAKARONI MAMA INDRI hehe jadi tunggu postingan selanjutnya yaa mau bahas soal buku bagus nih.

Dari Mebel ke Es Krim

Kalau baca postingan blog sebelumnya yang mengungkapkan kerjaan suamiku sekarang jadi penjual es krim dan sempet jualan di Festival Tabut kemaren. Nah lho bukannya dulu kerja di mebel?

Ada sedikit cerita kenapa kok bisa alih profesi…

Pas sebelum lebaran lebih tepatnya malem takbiran. Kami berdua udah berpikir ah iyalah bentar lagi lebaran, artinya sudah saatnya bayaran full totalan dari hasil semua barang yang sudah jadi dan sudah dikerjakan. Meski sedih juga karena pas lebaran bisa dibilang nggak ada duit sepeser pun keluar dari si bos mebel abangku itu.

Harapannya juga setelah lebaran memang pengen memutus perjanjian, keluar dari kerjaan mebel. Lalu mencari kerjaan yang bisa buat menghidupi kami berlima dah.

perasaan udah nggak enak sih tapi kenapa dan ada apa yang belum tahu. Pas lebaran pertama sebetulnya terbesit pengen segera ke tempat si bosnya abangku. Sayangnya karena sudah terlalu banyak ke tempat saudara2 yang lain jadilah nggak kesampaian.

Akhirnya kami niatkan bener buat kesana di lebaran hari kedua. Sempet kulihat pintu rumah si bosnya abangku ini terbuka. Tapi setelah masuk dan bertemu dengan saudara2nya satu kata yang ada KECEWA.

Saudaranya bilang bahwa dia ke Jawa kemungkinan balik di bulan Oktober. Mereka gak tahu menahu soal gaji abangku. Bahkan lebih hebatnya dia berangkat di hari pertama lebaran.

Marah, kecewa, sedih semua bercampur jadi satu merasa ini semua nggak adil. Tapi mau diapakan? satu2nya cuma curhat sama Allah.

Setelah kejadian itu, abangku sempet nganggur hampir 1 bulan. Anehnya si bos itu beberapa kali berusaha menghubungi abangku. Jelas nggak ditanggapi lah gila aja gak kasih gaji tapi tanya mulu masih mau kerja di tempat dia apa nggak? wew…entah orang kek gitu mikir apa nggak.

Sampai dititik kebosanan nganggur sekaligus uang tabungan mulai menipis barulah dapat ide buat jualan es krim. Memang es krimnya nggak buat sendiri (karena kulkas aja kami nggak punya), tapi ambil di temen bang zain.

(Bang zain lagi persiapan sebelum jualan di Festival Tabut)

Sejak saat itulah jual es krim buat mencari rejeki sekaligus penyemangat hidup. Sedangkan Dita memilih buat bantu2 juga dengan jualan makaroni yang dikasih nama MAKARONI MAMA INDRI. Oke next postingan yaa bakalan menjelaskan apa sih MAKARONI MAMA INDRI itu?

Festival Tabut 2018 (Penutupan)

Sebetulnya ada banyak hal seru justru pas penutupan. Cuma karena datangnya pagi2 bener (karena takut macet) jadilah cuma lihat banyak orang jualan. Anak2 ngebet pengen dragon breath yang setelah dicoba dibeli ternyata harganya 25 ribu haha (terus kapok karena rasanya di lidah kami bertiga aneh).

(ngebulll….hehehe)

ada beberapa kendaraan yang dihias sesuai dengan khas daerah masing2. ada yang perahu, naga, lebah(karena penghasil madu sih), tentunya yang khas adalah hiasan berbentuk rumah2an menjulan tinggi (entah apa namanya ya?). Banyak anak2 yang berfoto di tiap kendaraan hias tadi. Malahan ada jasa foto cetak langsung jadi juga.

Masih ada pertunjukkan kesenian di pinggir jalan yah semacam tarian topeng dan biasanya meminta biaya sukarela dari yg nonton maupun yang berfoto sama penarinya.

Entah kok ya Indri bisa nemuin mainan gelembung sabun yg bentuknya tongkat. Lumayan lah…setelah aku iseng2 lihat eh ternyata harganya 10 ribuan wkwk (rejekinya Indri dong).

Tujuan utama kami sebetulnya adalah…mencari ayah. Ayah jualan es krim dimana ya sampe kita muter dari benteng malborough ke cina town sampe udah mau ke pantai zakat eh ternyata di daerah yg jual guci. jadi kaki udah pegel badan dah langsing disuruh balik lagi balik lagi tapi ya ketemu juga dan dapet es krim gratis dari ayah (ya nggak gratis sih kan dari supplier beli juga terus es krimnya dijual wkwk).

(Horee ketemu sama ayah lagi jualan es krim wkwk)

Eh maaf lupa belum cerita kalo si abangku ini sebetulnya sudah lumayan lama alih profesi dari bagian finishing di mebel menjadi tukang es krim. Nanti buat postingan khusus ini aja deh yaa….setelah ini pokoknya.

Karena makin siang kami putuskan balik aja dan terjadi tragedi dimana kami harus jalan super jauh karena angkot2 yg ada selalu kalo ditanya hanya sampai jalan prapto. Nggak mau sampe terminal. Super kesel belum ditambah selalu penuh penumpang lain. Yasudah terpaksa desak2an daripada nggak bisa pulang.

Ini terakhir dari rangkaian festival tabut 2018, semoga bisa datang lagi di festival tabut 2019. Aamiin….

Festival Tabut 2018 (Setelah Pembukaan)

Kalo ditanya apakah Dita orang Bengkulu?kok rasa2nya blog ini lebih banyak promosikan tentang bengkulu?eh nggak lhoo…Dita asli Semarang kalo Bang Zain asli Palembang. Hanya sekarang kami berdua memang tinggal di Bengkulu, ya iyalah Dita cerita nggak jauh2 dari kota ini.

So, kali ini Dita mau cerita tentang Festival Tahunan yang diadakan di Bengkulu. Festival ini unik karena memang berisi banyak penampilan tarian tradisional maupun ritual2 yang masih dipertahankan sampai sekarang. Tentu dong supaya kebudayaan asli Bengkulu ini nggak hilang ditengah zaman hehe terlebih sama generasi barunya.

Secara singkat,Festival Tabut ini adalah perayaan memperingati meninggalnya cucu Nabi Muhammad SAW dalam peperangan (kalo nggak salah nama cucunya Husein bin siapa entah maap saya lupa lupa lali haha). Festival ini punya jadwal tetapnya yaitu dimulai pas Tahun Baru Islam. Sejak tanggal 1 sampai 10 Muharram. Lho lama? Iyalah karena ada serangkaian ritual yang terakhir dan rame2nya adalah prosesi pembuangan itu macem kota Bengkulu dituangkan berember2 manusia (karena begitu banyaknya).

Jadi memang sudah merencanakan mau jalan2 sama anak dua eh siapa lagi kalo bukan Indri sama Anty karena Fath gak suka jalan2 sama mamanya (termasuk sama ibu kandungnya dulu pun nggak mau). Berangkatlah dari rumah jam 10 an pagi gegara angkot lamban jadilah lama dijalan dan itupun harus disambung sama angkot lainnya.

Maklum dah namanya siang ya kek gitu yang jualan nggak sebanyak pas malam. Tapi setidaknya kami bertiga menemukan kuliner2 unik sih haha salah satunya bakso tenis 3 biji yang ditusuk macem bakso bakar (terus maemnya gimana dong?) akhirnya jadilah 1 orang satu bakso. Ada juga sih sosis kelihatannya raksasa tapi ternyata banyak tepungnya Teetoot…!!

Anak2 lebih suka nonton tarian dan pertunjukan musik. Pas siang ini acaranya kreasi musik dari berbagai sanggar di Bengkulu dimana utamanya adanya alat musik yang ditabuh. Kalo kata orang sini penabuhnya disebut penabuh dor. Kayak videonya dibawah ini nih….

Pulang dari sini pas sore anak2 minta dibelikan apalah itu mainan yang bisa glowing in the dark dan bisa ditempel. Pas mampir di taman rusa jadi sekalian mainan bareng rusa meski dibalik pagar. Langsung habis itu keburu pulang demi mengejar angkot daripada nggak dapet angkot modaar gak bisa pulang dah hihi. Maap sebelumnya kalo fotonya nggak banyak karena takut buat motret kalo pas keramaian gini.

Mencari Motor yang Hilang (Part 2)

Akhirnya kami mengabaikan kasus ini karena toh orangnya nggak balik lagi.

“mungkin orangnya juga nyerah kali bang.”
“bisa jadi sayang.”

dan kami sempat dikejutkan kedatangan ibu tersebut bahkan sama suaminya pas waktu maghrib. entah pikirku rada gimana ya dua orang ini padahal waktu maghrib itu jelas2 dilarang buat berpergian apalagi bertamu. setidaknya nunggu dulu lah adzan sudah berlalu baru datang.

ngobrol lagi mereka berdua lumayan lama dengan suamiku saja. sementara aku hanya didalam rumah nonton TV sama anak2. setelah mereka berdua pulang, suamiku minta diambilkan tarotnya lagi.

“kenapa bang?”
“hm…memang ini masalah internal sebetulnya.”

berceritalah bang zain bahwa memang ada ketidakjujuran diantara suami istri itu mengenai anak tirinya. ketika ditanya katanya baik2 aja. kalau baik2 aja buat apa sampai diam2 menggadaikan motor punya ortunya?

“hm…iya ribet memang tapi pada dasarnya anak ini nggak diturutin permintaannya soal minta duit.”
“tapi mereka berdua nggak jujur.”
“begitulah…”
“bahkan mereka gak cuma ke abang. sudah berapa dukun yang mereka datangi tapi kasih info yang salah.”
“lah kok bisa?”
“dukun yang mereka datangi bukan kelas bawahan lah. bahkan abang kenal dengan mereka (baca : dukun itu). Cuma awalnya abang sempet penasaran kenapa dukun2 itu malah kasih informasi yang salah sementara informasi yang abang berikan hampir mendekati benar.”
“berarti mereka malah rata2 bilang bahwa anak itu dan motornya sudah ada diluar kota sementara kita bilang bahwa motornya dan anak itu masih ada di bengkulu ini.”
“iya begitulah…. Padahal dukun2 itu sering dimintain tolong terutama orang yang hanyut di sungai yang nggak ketemu setelah minta tolong mereka jadi ketemu.”
“kok aneh ya bang…apa karena mereka terlalu susah buat keluarin duit ya. Bisa jadi mereka mikirnya ini minta tolong. namanya minta tolong pikirnya nggak pakai duit.”
“ogahlah abang dibegituin. sori sori ajaa….nggak ada duit abang pun juga ogah.”
“tapi kata orang begitu bang. ketika kita punya kemampuan maka kita dituntut buat membantu orang lain.”
“oke sekarang abang kasih contoh aja…Dita dimintain tolong bukain kartu tarot lalu cuma dikasih semangkok bakso.”
“ya nggak mau lah bang…”
“nah itu dia…nggak mau kan?begitu pula abang begitu pula dukun2 yg dimintai tolong. ya nggak ada duitnya. tau nggak sayang, ada yg dukun terkenal selalu jadi langganan dealer mobil buat nyari orang kreditan mobil yang kabur. Bayarannya 10 juta mobil langsung balik lah.”
“serius bang?10 juta itu duit lhoo…”
“ya begitulah. bukannya mata duitan. tapi itulah harga yang pantas buat dibayar. Kita melakukan itu pakai energi loh nggak asal aja.”
Aku hanya mengangguk dan kami berdua membiarkan saja kasus ini. Kalau memang mereka berdua butuh bener suatu saat juga akan kembali. Sampai tulisan ini dibuat juga belum ada kabar dari dua orang itu

-END-